Saturday, 25 April 2009

FSJ, Bukan Festival Kangen-kangenan

Suatu hari dalam sebuah surlek (surat elektronik) cerpenis Beni Setia menulis: ''Kenapa tak ada orang Jawa yang merasa terpanggil untuk nguri-nguri bahasa dan sastra Jawa dengan memberi dana dan kepercayaan yang sama pada PS (Majalah Bahasa Jawa Panjebar Semangat) atau JB (Jaya Baya), misalnya? Apa komunitas Jawa yang mayoritas penduduk Indonesia itu tak menghasilkan manusia berbudaya yang tertarik untuk mendinamisasi sastra Jawa dengan hadiah tahunan? Kenapa Bengkel Muda Surabaya bisa masuk jadi pos anggaran APBD Surabaya, mengalahkan DKS (Dewan Kesenian Surabaya) yang formal top-down building, tapi PPSJS (Paguyuban Pengarang Sastra Jawa Surabaya) tidak --padahal institusi ini strategik memberi hadiah tahunan yang mendinamisasi kreativitas sastrawan muda Jawa?''


Surat itu menunjukkan betapa Beni Setia sebegitu gelisahnya terhadap kondisi sastra Jawa saat ini. Seirama dengan kegelisahan saya dan kawan-kawan penggiat sastra Jawa pada umumnya. Menariknya, karena Beni lahir dan besar di dalam kultur Sunda dan mengakrabi Jawa karena kemudian ia menikah dengan gadis Jawa yang lalu membawanya ke Caruban, kota kecil di pinggiran Madiun. Sebagai orang ''Jawa baru'', saya tahu Beni jauh lebih vokal daripada kebanyakan orang Jawa yang ''Jawa deles'' yang sebagian besar masih bersikap nrima. Terlalu nrima.

Memangnya sehebat apa para pengarang/penyair atau sastrawan Jawa hingga perlu diberi hadiah? Apakah urusannya kalau sastrawan muda bermunculan, produktif/kreatif, atau sebaliknya, mampet? Bukankah tidak ada wawancara rekrutmen karyawan yang men-syarat-kan kemampuan berbahasa Jawa kecuali untuk penyiar radio/televisi lokal? Bukankah ketika pemerintah daerah menganjurkan atau bahkan mewajibkan pengalokasian waktu untuk pelajaran bahasa Jawa bagi siswa SD dan SMP, banyak yang diam-diam menggantinya dengan pelajaran bahasa asing, terutama bahasa-bahasa milik negara yang potensial kita setori pekerja rumah tangga?

Siapa pula yang akan peduli seandainya Jaya Baya dan Panjebar Semangat itu kukut? Jika pertanyaan itu diperjelas arahnya: Apakah yang sudah dilakukan Pemerintah Kota Surabaya maupun Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk dua buah ''monumen'' kebudayaan Jawa yang kebetulan ada di tengah-tengah hiruk-pikuk Kota Surabaya itu?

Ketika menjadi Ketua Umum Dewan Kesenian Jawa Timur, Prof Dr Setya Yuwana Sudikan mengemukakan gagasan untuk menyubsidi para penulis Jawa. Caranya, memberikan bantuan dana kepada redaksi agar honor sebuah tulisan di majalah berbahasa Jawa tidak hanya seperlima atau bahkan sepersepuluh honor tulisan berbahasa Indonesia. Tanpa perlu memperhatikan berapa tiras masing-masing, dengan perbandingan itu kita tahu betapa miskinnya majalah-majalah berbahasa Jawa itu. Jangankan meng-online-kan diri melalui situs berbayar, mengongkosi pemeliharaan di situs gratisan saja tampaknya mereka tidak mampu.

Hingga saat ini subsidi untuk penulis Jawa itu masih berhenti sebagai gagasan. Para penulis/sastrawan Jawa sering menjadi penting hanya ketika ada penelitian.

Kini saatnya penulis/sastrawan Jawa berkonsolidasi untuk menyadari peran apa yang bisa diambil agar tidak menjadi penggerutu terus. Sebelum ini, ada puluhan bahkan ratusan pernyataan yang menyayangkan sikap ''menangisi'' keberadaan sastra Jawa itu. Ini bukan saatnya kita berkeluh kesah. Bukan saatnya menggerutu. Apalagi menangis. Kita boleh marah, asalkan tahu persis bahwa kita layak marah. Tetapi, itu nanti. Kini, mari kita lakukan apa yang bisa kita lakukan.

Apa saja yang bisa kita lakukan sekarang? Festival Sastra Jawa (FSJ) yang bakal digelar di Desa Cakul, Kecamatan Dongko, Kabupaten Trenggalek, 17 - 18 Juni 2009, diupayakan menjadi langkah awal bagi para ''pembela'' sastra Jawa yang tak mau lagi hanya menggerutu, berkeluh-kesah, dan menangis. Momen itu sekaligus menjadi ajang konsolidasi dan bukan sekadar media kangen-kangenan seperti halnya forum-forum semacam.

Kelak, kalau para pembela sastra Jawa sudah benar-benar solid, Festival Sastra Jawa menjadi agenda tahunan untuk menuju forum silaturahmi budaya yang lebih besar (berskala nasional) yang bisa dinamakan Festival Sastra Etnik Nusantara. Semoga tak hanya mimpi. [Bonari Nabonenar, Penggagas FSJ 2009, bonarine@yahoo.com]

Jawa Pos [Minggu, 26 April 2009]

Monday, 6 April 2009

Ngrembakane blog abasa Jawa

Ndayakake lan ngrusak basa Jawa

Para maos tumon panganan kemilan sing bisa nggrawut? Apa sejatine kemilan nggrawut iki lan ing ngendi anane, bisa ditakokake marang Purwoko utawa sing duwe jeneng singlon Blonthank. Jeneng singlon iki sing luwih kondhang dadi arane jurnalis senior iki. Wiwit sawetara wektu kapungkur dheweke ngracik blog abasa Jawa kanthi alamat situs caturanoragawe.dagdigdug.com. Tulisan bab kemilan nggrawut iki kapacak ing salah siji artikel tulisane.


Lan blog iki mujudake salah siji blog sing nggunakake basa Jawa sing nggandhul ing server dagdigdug.com. Basa Jawane kapetung lumayan ndeles, akeh nggunakake tembung-tembung basa Jawa sing racake ing titi wanci saiki wus arang sing mangerteni tegese lan trep-trepane. Nanging akeh uga tembung-tembung sing luput nulise, cawuh antarane aksara ”o” lan aksara ”a” ing panulise sawijining tembung. Purwoko dhewe nalika wawangunem kalawan Espos nelakake yen ing tulisan-tulisane pancen ana sawetara sing nggunakake basa Jawa baku, lan ana uga sing nggunakake basa Jawa ndalanan.

Dene kepriye milihe, arep nggunakake tembung-tembung Jawa baku utawa tembung-tembung Jawa ndalanan, gumantung underane sing arep ditulis lan swasana ati lan pikiran nalika nulis. Nanging, yen maca artikel-artikel sing kapacak ing blog iki rata-rata nggunakake basa Jawa baku, kepara ana siji loro sing nggunakake basa Jawa krama alus.

”Aku duwe krenteg kanggo nulis abasa Jawa ing blog sawise ndulu kanyatan yen saiki sansaya akeh generasi mudha Jawa sing kelangan Jawane. Akeh generasi mudha Jawa sing wus ora bisa micara basa Jawa. Lan akeh generasi mudha Jawa sing wus ora ngerti suba sita lan tatakrama. Saliyane kuwi yen nulis ing blog nganggo basa Jawa rasane luwih nges,” pratelane Purwoko sing ing blog-e uga macak sesanti sala pancen endah, mula ayo padha digawe genah.

Yen wus mlebu ing blog caturanoragawe.dagdigdug.com para maos bisa mbacutake mbukak blog-blog liyane sing uga ditulis nganggo basa Jawa. Antarane blog bornjavanese.blogspot.com, saktipaijo.wordpress.com, etankali.dagdigdug.com lan sawetara blog liyane.

Cawuh

Miturut Dyah Ningrum Roosmawati, lulusan jurusan Sastra Daerah Fakultas Sastra dan Seni Rupa (FSSR) UNS, tulisan-tulisan ing blog-blog abasa Jawa kasebut pancen nuwuhake rasa mongkog amarga ana saweneh pawongan sing duwe krenteg kanggo ngleluri basa Jawa ing jagad maya utawa Internet. Kanthi mangkono bakal akeh wong sing bisa mbukak lan maca tulisan-tulisan kasebut.

Emane, miturut Dyah, tulisan abasa Jawa ing blog-blog kuwi uga mbebayani tumrap basa Jawa dhewe. Akeh tembung-tembung sing luput nulise, ora jumbuh karo paramasastra basa Jawa. Kaya sing bisa diwaca ing blog saktipaijo.wordpress.com. Ing tulisan sing kapacak ing blog iki akeh tinemu tembung-tembung sing kleru panulise. Antarane yakuwi tembung sworo (kudune swara), soyo (kudune saya), udokoro (kudune udakara), duh (kudune dhuh), parogo (kudune paraga) lan sawetara tembung-tembung liyane. Ing blog etankali.dagdigdug.com uga tinemu tembung sing luput nulise, kayadene tembung kuwi sing ditulis kui.

Sastrawan Jawa saka Trenggalek, Jawa Timur, Bonari Nabonenar, lumantar blog-e ing alamat situs bonarie.blogspot.com ngandharake pancen akeh tulisan abasa Jawa ing Internet sing nulise luput, ora jumbuh karo paramasastra basa Jawa. Kepara ing google.com sing wus nyumadhiyakake perangan mligi abasa Jawa uga akeh tinemu tembung-tembung sing luput nulise. Rata-rata cawuh antarane aksara ”a” lan aksara ”o”. Uga cawuh antarane aksara ”dh” lan ”d”.

Saliyane blog-blog kuwi mau, ing Internet uga ana saweneh blog lan situs sing mligi ngrembug babagan sastra lan budaya Jawa. Antarane yakuwi blog-e Bonari Nabonenar lan ki-demang.com. Pancen ing blog lan situs iki uga ngemot sawetara tulisan sing ora nganggo basa Jawa, ana saperangan sing tinulis nganggo basa Indonesia. Nanging werna Jawane pancen kenthel banget. ::Ichwan Prasetyo::

Saka: Jagad Jawa SOLO POS Edisi : Kamis, 05 Maret 2009 , Kaca : 4

Minirtiwikin Djidi Gilijipi

SAYA menyambut baik kreativitas H M. Cheng Ho Djadi Galajapo pada bagian Kata Djadi (halaman vii) buku ini. Di situ Djadi memberikan kata sambutan menggunakan huruf vokal ''i'' seluruhnya.

Menurut pelawak dedengkot grup kocak Galajapo tersebut, pemakaian huruf ''i'' vokal dalam kalimat-kalimatnya adalah salah satu bentuk penghematan. Selain itu, huruf ''i'' dipilih lantaran pengucapannya tak perlu membuka mulut lebar-lebar. Menurut Djadi, membuka mulut secara lebar mengesankan sebagai orang yang sombong.


Meski begitu, sebagian orang boleh jadi merasa tidak nyaman mengucapkan kalimat-kalimat yang hanya menggunakan vokal ''i''. Kalimat yang semua menggunakan huruf vokal ''i'' membikin orang tampak mringis karena giginya selalu terlihat sedikit (kalau terlihat banyak disebut mrongos).

Bagaimanapun itu adalah salah satu bentuk kampanye seorang pelawak yang tujuan utamanya membuat orang tertawa, mengocok perut pembaca bukunya. Bukan untuk merusak tata bahasa Indonesia yang baik dan benar atau membuat orang menjadi meringis semuanya.

Dan ternyata, saat kampanye pemakaian satu huruf vokal tersebut saya terapkan untuk judul resensi ini, rasanya juga nggak pas. Karena itu, untuk pembaca yang merasa risi atau aneh pada judul tulisan ini, saya beri tahu: judul asli resensi ini adalah Menertawakan Djadi Galajapo.

***

DALAM kamus besar bahasa Indonesia, ''menertawakan'' dimasukkan sebagai salah satu lema (entry). Artinya ada beberapa. Yaitu: tertawa terhadap; tertawa karena; menghina atau mengejek; dan menyebabkan tertawa.

Buku Neraka Wail dan Kue Terang Bulan ini bisa mencakup semua makna kata ''menertawakan'' tersebut (kecuali menghina atau mengejek, tentu). Lewat kisah-kisah yang terangkum dalam buku setebal 146 halaman plus ini, Djadi Galajapo ingin ''menertawakan pembaca''. Artinya, ia ingin membuat masyarakat tertawa. Dan, rasanya, lantaran Djadi adalah seorang pelawak, itulah tujuan utama buku terbitan JP Books, Surabaya, ini. Yakni, menertawakan orang.

Karena itu, mulailah dia meramu buku dengan kisah-kisah getir kehidupan seorang Djadi Galajapo dan meraciknya dengan tata bahasa dan gaya bertutur yang ringan dan kocak khas pelawak.

Racikan itu memang harus pas. Sebab, sebagian besar kisah yang diusung Djadi memang bukan kisah kocak. Justru, banyak kisah hidup Djadi yang ngenes, susah, pahit, atau menderita yang diceritakan ke pembaca. Misalnya, bagaimana kisahnya ketika merintis karir di dunia lawak dengan menjalani audisi di sebuah bengkel mobil; bagaimana dia harus hidup tersia-sia oleh mertuanya (bahkan, Djadi mengisahkan bahwa dia pernah mengumpati mertuanya lantaran begitu jengkel karena terus-menerus disia-siakan). Atau bagaimana Djadi harus sembunyi-sembunyi melawak karena takut ketahuan embah-nya yang mengutukinya dengan ''neraka wail'' jika Djadi terus mengocok perut orang di atas panggung.

Kisah penderitaan Djadi itu seakan mengamini pendapat sebagian besar masyarakat yang menyebut bahwa komedian besar Indonesia selalu lahir dari keluarga yang menderita. Seorang pelawak harus selalu ditempa dengan jalan hidup yang begitu berliku dan begitu keras, begitu menyakitkan. Buku Djadi menunjukkan itu.

Bagaimanapun, kisah-kisah itu memang harus diselaraskan dengan tujuan buku tersebut. Yakni, menertawakan orang atau membuat orang tertawa. Itu susahnya. Sebab, jika cerita masa lalu yang getir tersebut tidak diramu dengan tata kalimat yang cocok, alih-alih tertawa dan memetik hikmahnya, orang malah mengharu-biru dan menangis-nangis saat membaca buku Djadi. Bisa jadi, saat Djadi manggung, orang tidak lagi bakal tertawa namun malah menyantuninya.

Namun, Djadi tidak hanya ''menjual'' kisah sedih. Cerita sukses, kisah lucu, cerita inspiratif, hingga ide dan pemikiran soal perkembangan dunia lawak dan keartisan lokal pun terselip dalam 29 bab buku ini. Sebut saja saat dia memenangkan ciuman pertama seorang gadis bernama Ana (Meliana Prasetyaningsih Fatchul Jannah) yang akhirnya dinikahi dan memberinya dua anak perempuan. Kisahnya terasa romantis, sedikit erotis, meskipun perjalanan biduk rumah tangganya kerap dipenuhi tangis. Djadi membuktikan bahwa dia bisa menjadi Arjuna (bukan Hanoman seperti kata Kelik Pelipur Lara dalam kata pengantar buku) bagi Ana.

Salah satu yang patut diacungi jempol adalah kejujuran Djadi mengungkapkan hal-hal yang bagi sebagian orang dikategorikan sebagai wadi (rahasia paling pribadi). Tentu itu semua ada maksudnya. Bukan hanya lantaran namanya adalah Sudjadi yang bisa jadi akronim dari Suka Djual Wadi.

Salah satu kejujurannya yang paling jujur (baca: paling berani) adalah pengakuannya soal nyaris berzina dengan seorang penyanyi yang kebetulan sedang manggung bersama Djadi di Pekalongan. Ceritanya, Djadi dan penyanyi itu menginap (atau diinapkan) sekamar. Pada suatu malam (menurut versi Djadi), penyanyi itu menggodanya. Terjadilah pergumulan dahsyat. Saat semuanya sudah muntup-muntup, Djadi (katanya) tiba-tiba sadar. Dia pun mengambil handuk dan menutup perut penyanyi cewek yang cantik dan menggoda itu.

Cerita ini, asli jujur, dan polos. Entah apa reaksi istri Djadi saat mendengar cerita tersebut untuk kali pertama. Yang ini, tidak ada di buku.

Yang patut jadi catatan, buku ini tidak bisa 100 persen memindahkan kelucuan seorang Djadi Galajapo di atas panggung. Memang, mengadopsi humor lisan ke dalam bahasa tulisan bukan pekerjaan yang gampang. Penulis (Bonari Nabonenar dan Kurniawan Muhammad) pun tampaknya menyadari hal itu, sehingga sebelum dikritik kiri-kanan, mereka sudah meminta maaf dalam pengantar buku bahwa mereka takut tidak bisa menyuguhkan tulisan yang cukup lucu.

Penulis bukan cuma minta maaf pada hal itu. Mereka juga nyuwun sorry karena buku itu disusun dalam waktu singkat. Dalam hitungan pekan, mereka mewawancarai Djadi Galajapo lantas menyusun serpih-serpih ingatan dan pijar-pijar kesan, dan catatan-catatan Djadi atas perjalanan hidupnya sebagai manusia (halaman viii).

Itu, tampaknya betul, kesan kesusu pada buku ini tak bisa sirna begitu saja. Kadang ada kalimat yang kurang sedap dilahap, ada judul bab yang pemenggalan katanya tidak pas, atau teks foto yang terasa dipasang serampangan.

Salah satu yang cukup terasa adalah pemilihan foto yang dipakai sebagai ilustrasi. Buku ini memang konsisten menghadirkan satu foto Djadi di awal bab plus beberapa foto di tengah-tengah bab. Nah, ada banyak sekali foto daur ulang. Misalnya, foto pelengkap bab yang diambil wajah Djadi-nya saja lalu dipasang di awal bab lain. Itu terjadi berulang ulang.

Tapi, seperti diakui kedua penulis, buku tersebut jadi dalam hitungan pekan. Mungkin, Djadi tidak sempat melakukan sesi foto khusus --berbagai pose-- untuk melengkapi buku itu sebagai ilustrasi antarbab.

Dan, penulis menyadari berbagai kekurangan itu. Sekali lagi, mereka membuka buku ini dengan permintaan maaf atas kekurangan-kekurangan itu. So, khusus soal kekurangan ini, jangan ditertawakan. (*)

-----

Judul Buku : HM Cheng Ho Djadi Galajapo; Neraka Wail dan Kue Terang Bulan

Penulis : Bonari Nabonenar dan Kurniawan Muhammad

Penerbit : JP Books Surabaya

Cetakan : I, September 2008

Tebal : xiv + 146 Halaman

Doan Widhiandono, wartawan Jawa Pos; penyuka lawak (dos@jawapos.co.id)

Sumber: Jawa Pos [Minggu, 04 Januari 2009]

Kampung Halamanku

Nglaran adalah sebuah dusun di wilayah Desa Cakul, Kecamatan Dongko, Kabupaten Trenggalek. Pedusunan yang terletak 45 kilometer arah barat daya Kota Trenggalek ini dihuni oleh kurang lebih 1600 jiwa. Mereka tersebar di 10 RT dalam 11 satuan pemukiman yaitu Nglaran, Ledokan, Poko, Gedhangkluthuk, Judelan, Donosari, Tumpak Salam, Gempol, Temon, Tumpak Kangkung, dan Menggeng.


Sebagai sebuah dusun yang terletak di jajaran pegunungan kapur, Nglaran memiliki berbagai keunikan yang tidak ditemukan di dusun lain di wilayah dataran rendah maupun dataran tinggi di kawasan gunung berapi. Keunikan dan daya tarik karst, seperti gua, mata air bawah tanah, sungai buta, permukaan tanah yang tidak rata, dapat dijumpai tersebar di dusun ini. Tentu daya tarik tersebut juga berpadu dengan segala ciri lain yaitu kelangkaan air, baik air bersih untuk kebutuhan hidup sehari-hari maupun air untuk irigasi.

Tidak ada dokumen tertulis mengenai kesejarahan dusun ini. Tokoh masyarakat setempat juga tidak mengetahui secara pasti bagaimana awal mula berdirinya Nglaran. Namun tradisi-tradisi yang berkaitan dengan pengelolaan sumber air bersih seperti masonan dapat sedikit memberi petunjuk bagaimana pemukiman mulai berkembang di Nglaran.

Seperti halnya sejarah peradaban manusia pada umumnya, keberadaan sumber air menjadi penanda adanya kehidupan di sekitarnya. Dalam kebudayaan Nglaran, kelompok pengguna air (mason) kemudian menjadi ikatan sosial-emosional warga, baik yang berkaitan dengan pemanfaatan sumber air maupun dalam hal lain. Ikatan berdasar mason itu tampak dari ritual warga yang diselenggarakan berdasarkan masonan, seperti bersih desa, atau ritual lainnya.

Seperti desa-desa lain di Trenggalek, cengkih merupakan komoditas utama dari dusun ini pada Era 1980-an. Tingginya harga cengkih serta pertumbuhannya yang cukup bagus di daerah ini menjadikan lahan pertanian warga kemudian juga dialihfungsikan menjadi lahan cengkih.

Namun pada tahun 1990-an, kejayaan ini mulai meredup. Pohon yang mulai menua, teknik pemupukan yang keliru, serta menyebarnya wabah bakteri pembuluh kayu menjadikan tanaman cengkih tidak produktif lagi. Bahkan banyak di antaranya yang mati. Kini kejayaan cengkih di dusun ini tinggal sisa-sisanya saja. Meski sebagian besar masyarakat Nglaran masih memiliki pohon cengkih, tetapi produksinya sudah merosot jauh.

Dampak nyata dari merosotnya produksi andalan ini adalah menurunnya kesejahteraan warga. Terutama para petaninya. Terlebih hingga saat ini belum ditemukan komoditas pertanian lain yang dapat menggantikan posisi cengkih sebagai komoditas pertanian andalan.

Kondisi tersebut pada akhirnya memicu tingginya jumlah warga yang keluar dari desanya untuk mencari pekerjaan di kota. Surabaya, Malang, Tulungagung, bahkan kota-kota di Kalimantan menjadi tujuan kerja warga Nglaran. Tenaga kerja ini sebagian besar terserap di sektor industri, konstruksi, dan perkebunan. Sementara tenaga kerja perempuannya terlibat di sektor rumah tangga.

Terbatasnya pilihan sektor pekerjaan warga Nglaran tersebut juga disebabkan oleh rendahnya tingkat pendidikan warga. Rata-rata anak muda dusun ini hanya menyelesaikan pendidikan setingkat sekolah menengah pertama. Sebagian kecil saja yang mampu menyelesaikan pendidikan hingga sekolah menengah atas, dan beberapa orang menyelesaikan pendidikan hingga perguruan tinggi.

Persoalan besar lain yang dihadapi oleh masyarakat Nglaran adalah keterbatasan air bersih, terutama pada musim kemarau. Dari sebelas mata air yang ada, saat ini tinggal lima buah mata air yang dapat diandalkan warga pada musim kemarau. Itu pun dengan debit yang sangat kecil, sehingga tak jarang warga harus mengantri hingga berjam-jam untuk mendapatkannya.[am]